Sapaan kecil dari tuhan di tanah rencong



Related image
ilustrasi image dari geogle

                                                                   Karya: Hasfrilla Yulanda 
                                                         Mahasiswa pendidikan fisika Uin Ar-Raniry

Dari sunyi malam sebelum fajar..
Di bawah rembulan, bersama deburan ombak
Dedaunan kelapa yang terus menari mengikuti alunan angin
Seakan menjadi melodi pengisi luka
Kini..
Ku pejamkan kembali mata ini di dalam samudera hitam
Membawa diri bersama kenangan kelam
Membalutnya ke dalam lumpur, yang menimbun duka di bawah puing-puing karang lautan dalam
Di kala itu, dunia seolah membisu tak bernada
Mentari yang hanya memandang dari baliknya awan
Dan langit menjadi saksi
Dari ganasnya hempasan ombak, yang menggoreskan kenangan di tanah rencong
Jelas ku ingat..
Ketika nyanyian duka yang berirama, berbisik tentang indahnya perhiasan dunia
Dimana istana-istana megah yang menatap langit
Tubuh-tubuh mungil tak berdosa
Seketika hanyut dalam deburan ombak..
Haluan cinta yang menawan tak berparas
Terbalut kian dalam pelukan gulungan ombak, gelap di dalam arus pandangan dunia
Dan menjadikannya bagian dari puing-puing karang di dalam lautan yang dalam
Kembali ku buka mata di atas kenangan..
Kenangan duka tak berilusi..
Yang merubah taman menjadi kuburan kenangan
Dan ku sadar..
Bahwa ialah sapaan kecil dari tuhan untuk tanah rencong

Share on Google Plus

About munawar sigli

Penulis adalah pegiat Political Club. Isi dan konten tulisan menjadi tanggung jawab penulis. Lihat Daftar Kontributor.

0 komentar:

Post a Comment